PISDARKOK!

Posted by dausgonia | July 10, 2016 | Blog, Uncategorized

Beberapa hari yang lalu, nenek saya meninggal dunia. Karena usia, setelah sudah lebih dari 3 bulan terkapar dan singgah beberapa kali di rumah sakit. 

Saya dan nenek saya lumayan dekat. Dulu ketika ada tetangga sebelah rumah meninggal, saya takut dan tidak bisa tidur hampir beberapa bulan setelahnya, dan satu-satunya solusi ketika itu adalah setiap tengah malam saya nyebrang ke rumah nenek.. Karena dia pasti bangun melakukan sholat tahajud dan ibadah-ibadah lainnya sampai menjelang subuh.

Kalo ada apapun, saya biasanya cerita ke beliau. Mungkin karena dia lebih banyak ngedengerin daripada nyeramahin. Haha.

Dan kemarin-kemarin, saya jadi ingat. Nenek saya adalah orang pertama yang mengajari saya untuk berwirausaha, untuk berdagang. Ketika sekolah dasar dulu, ada masanya nenek saya bikin kue-kue dan gorengan, dan saya bertugas untuk menjual kue-kue dan gorengan tersebut. 

Di hari biasa, kadang saya bawa dari rumah nenek ke sekolah ketika waktu istirahat. Dan di bulan ramadhan, saya keliling kampung dengan nyiru (bahasa indonesianya apaan ya? Semacam nampan tapi dari rajutan bambu) yang saya simpan di atas kepala. Saya keliling kampung sambil teriak “PISDARKOOOOK; Lapis Dadar Kue Mangkok”.

Dari semua hasil penjualan, saya biasanya dapet 20% nya, kalo laku 30000, saya dapet 6000. Pas zaman itu lumayan gede, saya bisa maen dingdong ke pusat kota atau maen ke alun-alun nyewa komik untuk ngabuburit.

Walau salah satu konsekuensinya, di sekolah dan di kampung saya mendapat julukan “pisdarkok” atau “tukang gorengan” hehe.

Pertama ngedenger kabar duka itu, sedih iya, pengen nangis. Tapi entah kenapa ga ada air mata sedikitpun yang keluar. Menurut beberapa orang, tidak seharusnya ketika ada yang meninggal kita nangis dan sedih. Tapi buat saya, sesekali menangis itu perlu, untuk ngebersihin mata. 

Saya dulu sebetulnya termasuk orang yang cengeng, bahkan pernah ketika nembak cewe pas zaman sekolah dasar dan ditolak, sesampainya saya di rumah saya masuk kamar dan kemudian pintu dikunci saya nangis. 
Dan banyak beberapa kejadian lain yang membuat saya meneteskan air mata, termasuk adegan perpisahan sanji dari restorannya di komik one piece dan film tentang anjing “marley and me”.

Beberapa orang, tidak terlalu piawai untuk mengekspresikan kesedihannya. Mungkin, sekarang saya termasuk dari salah satu orang tersebut. Atau mungkin, saya selalu nyamar jadi orang bahagia, tapi terlalu menghayati. 

Add a comment

*Please complete all fields correctly