Near mogok experience

Posted by dausgonia | August 19, 2015 | Blog, Uncategorized

“eh Daus, WL ya? emang ga booking dulu. Sampai harus WL? Aku dong udah booking, berangkat bentar lagi”

“Semesta itu penuh kejutan, kalau ngerencanain malah biasanya banyak cemasnya kak. Kalau booking dulu, biasanya jadi ga tenang dan terburu-buru. Kalo ga ngerencanain kan jadinya santai, kalo dapet anggap aja kejutan menyenangkan, kalo engga dapetpun ya itu konsekuensi”

“gimana kamu aja us”

Ketika itu lewat tengah malam, di salah satu lokasi keberangkatan shuttle service Jakarta Bandung yang buka 24 jam, kalo mengikuti aturan waktu manusia dan indonesia bagian barat sekitar pukul 01:30.

Saya yang sedang duduk-duduk santai mengobrol dengan teman tiba-tiba dihampiri seorang wanita dan ternyata mengenal saya. Karena gelap, butuh hampir 1 menit untuk menyadari dia adalah Gian, wanita sombong di malam itu.

Setelah obrolan-obrolan kecil, ngomongin semut elektron dan proton. Akhirnya tiba waktu keberangkatan Gian ke Bandung 01:45, dengan penuh keceriaan dia berulang kali menyombongkan kalo dia mau berangkat..

Semisal..

“duh, semoga dapet ya us, tapi biasanya penuh sih sampai pagi”

“eh eh eh, mau liat tiketnya ga?”

“aku duduknya di kursi yang itu loh”

Dan hal-hal menyebalkan lain.

Setelah akhirnya dia berangkat, saya kembali duduk-duduk, menunggu keberuntungan di jam-jam setelahnya. Keberangkatan selanjutnya itu 03:45, dan saya masih di urutan terakhir di waiting list.

Hampir jam 03:00, tiba-tiba ada mobil travel dari Bandara datang, lalu terdengar obrolan antara petugas di tempat itu sama sopir mobil yang baru datang. Dari obrolan mereka, terdengar informasi kalo mobil yang sebelumnya mogok, dan mobil yang dari bandara tersebut diharuskan untuk evakuasi dan menjemput para penumpang di mobil mogok tersebut.

Langsung saya terbayang wajah Gian, dengan semua kesombongannya. Entahlah, mungkin ini yang namanya bersenang-senang di atas penderitaan orang lain, tapi dengan semua kesombongan Gian, saya rasa simpul senyum dan hayang seuri timbul itu wajar adanya.

Sebelum sopir itu menuju mobil dan siap berangkat, saya menghampiri mobil tersebut.

“pak, mobil yang sebelumnya mogok? Bapak mau evakuasi? Ada kursi kosong ga pak? Saya ikut mobil ini deh”

Lalu saya sudah di mobil tersebut selagi kirim whatsapp ke Gian..

“pffft.. Mogok ya? HAHAHAHAHAAAAAAAHAHA”

Sesampainya di lokasi evakuasi mogok, saya kembali bilang ke Gian..

“Semesta itu penuh kejutan kan? Hahahahahaha”

Cerita lain tentang naik travel: H+1, Hero. 

Add a comment

*Please complete all fields correctly